Pasangan Serasi Jati dan Mikoriza

Banyak interaksi terjadi di ekosistem. Salah satu contohnya adalah interaksi antara pohon jati (Tectona grandis) dengan mikoriza arbuskula. Mikoriza merupakan sejenis cendawan yang hidup di perakaran tanaman. Cendawan mikoriza arbuskula (CMA) memperbesar bibit jati hingga 3 m dalam 6 bulan. Tanpa makhluk mungil itu, tinggi tanaman cuma 1 m dalam waktu sama.

Mikoriza arbuskula mudah diperoleh, teknologi produksinya mudah dan sederhana. Mikoriza juga adaptif dan mampu berikatan dengan berbagai jenis tanaman, sampai 97% famili tanaman darat. Selain itu pemanfaatannya efektif dan tidak meninggalkan residu kimiawi sehingga bebas polusi. Kehadiran mikoriza juga memperbaiki granulasi tanah.

Jika diibaratkan, mikoriza itu seperti juru masak alias koki. Jati (Tectona grandis) penikmat hasil masakan. Hubungan mereka merupakan simbiosis mutualisme alias saling menguntungkan. Mikoriza memerlukan inang untuk hidup. Makhluk liliput itu menetap di perakaran jati dan di sanalah mikoriza memperoleh amilum hasil fotosintesis daun jati untuk menopang hidupnya. Pada saat bersamaan, cendawan memberikan partikel hara makro dan mikro melalui hifa.

Hifa alias benang halus mikoriza dapat berubah bentuk menjadi spora. Ketika akar jati tak mampu mengangkut unsur hara, hifa mengambil alih peran itu. Hifa mikoriza seperti perpanjang bulu akar. Ukuran hifa mikoriza (0,01 mm) jauh lebih kecil ketimbang bulu akar—lebih dari 1 mm—menyebabkan hifa leluasa menembus butiran tanah dan menyerap unsur hara. Mikoriza menyerap nitrogen dari udara dan memeras unsur fosfor dan kalium dari tanah lalu memberikan kepada tanaman. Hasilnya, tanaman yang hidup bersama mikoriza tumbuh subur.

Mikoriza bukan cuma bermanfaat ketika hidup. Saat hidupnya berakhir, mikoriza menjadi biomas yang ujung-ujungnya memberikan nutrisi untuk tanaman inangnya.

Dari cara mengikat akar, ada dua jenis mikoriza: ektomikoriza dan endomikoriza. Hifa ektomikoriza menginokulasi akar di satu titik, lalu terulur memanjang keluar. Sedangkan hifa endomikoriza menginokulasi akar di beberapa titik, lalu membelit dan membungkusnya. Contoh endomikoriza adalah CMA alias cendawan mikoriza arbuskular. Contoh ektomikoriza di antaranya mikoriza Glomus aggregatum.

 

Sumber: Koki Cilik untuk sang Bangsawan. Argohartono Arie Raharjo. Trubus Edisi 490 September 2010/XLI

Tinggalkan komentar

Filed under Artikel

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s